Hidup Rata-Rata? Biasa-Biasa Saja? Baca Kisah Ini (Dari Buku ‘Once Upon a Cow’)

| April 1, 2015 | 0 Comments

Belum lama ini, saya menemukan buku berjudul nyentrik: “Once Upon a Cow”.

Buku ini menyadarkan saya tentang bahaya hidup seadanya, bahaya hidup rata-rata dan biasa-biasa saja. Mengapa bisa berbahaya? Lanjutkan membaca ya.

Ditulis oleh Dr Camilo Cruz, buku motivasi & ‘self-development’ ini, dengan bahasa yang friendly dan penjelasan yang mudah, dapat menjelaskan dengan baik mengapa ada kata ‘Cow’ di dalam judulnya.

buku once upon a cow

Jadi, si Cow atau sapi di buku ini digunakan sebagai gambaran atau metafora dari penghalang atau rintangan yang tidak disadari ada di dalam hidup kita dan membuat kita sulit maju untuk mengejar kehidupan yang lebih baik. Biar lebih mudah dipahami, kita langsung masuk ke cerita saja:

Once upon a time..

ada seorang guru yang bijak, ingin mengajari seorang muridnya bagaimana mencapai hidup yang bahagia dan sejahtera. Karena banyak orang yang hidupnya rata-rata atau biasa-biasa saja lalu pasrah membiarkan diri mereka dikendalikan oleh kehidupan yang seadanya tersebut. Seolah-olah tidak ada harapan atau ke-percayadiri-an untuk menikmati hidup yang lebih baik lagi.

Sang Guru tentu tidak ingin muridnya ikut terjebak dalam kehidupan yang seperti itu.

Maka, diajaklah muridnya pergi ke suatu desa terpencil. Desa ini dihuni oleh keluarga-keluarga yang miskin, kekurangan, dan terbelakang, pokoknya kasihan deh. Guru dan murid tadi berencana untuk menginap 1 malam di desa itu. Maka mereka mencari sebuah rumah yang akan dijadikan tempat beristirahat untuk malam nanti. Alih-alih mencari rumah yang setidaknya paling bagus atau paling mending dari seluruh rumah di desa itu, mereka malah memilih sebuah rumah yang paling jelek, kecil, mau ambrol, dan … ah, sampe ga tega ngomongnya, hehe.

Diketuklah pintunya, keluar seseorang dari dalam lalu menyapa mereka.

“Bolehkah kami berdua menginap di sini barang semalam saja?” tanya Guru.

“Rumah ini sudah penuh dan sesak sekali, tetapi boleh saja jika kalian berdua tidak keberatan” jawab pemilik rumah.

Guru dan murid pun tetap bersedia. Maka, dipersilakan masuklah mereka. Dan betapa kagetnya ketika si Murid mengetahui bahwa ada 8 orang yang tinggal di rumah itu: bapak, ibu, 4 orang anak, kakek, dan nenek. Berdelapan di dalam rumah berukuran 14 meter persegi.

Kebayang bagi-bagi tempatnya kayak gimana?

Tidak cuma itu, penampilan seluruh anggota keluarga itu pun seperti tidak terurus, baju rombeng, badan kurus, kotor seperti jarang mandi, pokoknya prihatin kita kalau liat mereka. Dan, kondisi dalam rumahnya pun sudah seperti mau rubuh, air bisa masuk kalau lagi hujan, sampah di mana-mana, dan tidak ada satupun barang di rumah itu yang berharga.

Tapi, setelah guru dan murid berjalan ke halaman belakang rumah itu, mereka menemukan pemandangan yang janggal. Ternyata keluarga itu memiliki seekor sapi. Yap, lumayan aneh untuk ukuran keluarga semiskin itu punya sapi.

Sapi Background PutihSelidik punya selidik, sapi itulah yang menghidupi keluarga itu sehari-sehari. Air susunya lah yang selama ini menyelamatkan mereka dari kelaparan, walaupun tetap dirasa kurang. Sapi itu menjaga mereka dari kemiskinan yang parah, karena ternyata, di tempat di mana semua serba kekurangan, memiliki sapi adalah sebuah kehormatan di desa itu. Sehingga, keluarga itu bisa sedikit terhibur meskipun hidupnya sangat menderita dan sebetulnya jauh dari kehormatan itu sendiri.

Malam berlalu, dan sebelum fajar datang, dengan hati-hati sekali sang Guru membangunkan si Murid agar tidak mengganggu tidur yang lainnya. Diam-diam mereka keluar rumah tanpa sepengetahuan keluarga tadi, dan menuju halaman belakang. Apa yang kemudian dilakukan sang Guru?

Dengan pisau besar dan tajam, ia memenggal kepala sapi itu dalam sekali tebas!

Sapi itu langsung roboh tanpa suara!

Sudah pasti, muridnya langsung syok dan tidak percaya dengan apa yang baru saja ia saksikan. Speechless, tidak punya daya untuk bertanya pada sang Guru, apa alasannya sapi itu harus dibunuh. Yang ia tahu adalah, sapi itu satu-satunya harta berharga yang keluarga itu miliki, bagaimana cara mereka hidup setelah ini?

Sang Guru tetap kalem, dia mengajak muridnya pulang, meninggalkan rumah dan desa itu segera. Si Murid benar-benar tergoncang dan teraduk-aduk emosinya membayangkan betapa putus asanya keluarga itu setelah mengetahui sapi mereka satu-satunya mati. Perjalanan pulang itu menjadi perjalanan pulang ter-horor bagi Si Murid. Di dalam ketakutan dan kegelisahan, ia terus menerka-nerka, apa maksud semua itu. Ia masih tidak berani bertanya langsung pada gurunya.

Setahun berlalu.

Sang Guru mengajak muridnya kembali ke desa itu untuk mengunjungi lagi rumah yang setahun lalu mereka inapi. Muridnya yang sudah hampir lupa dengan kejadian setahun lalu itu, tiba-tiba kembali gelisah. Semakin dekat perjalanannya ke desa itu, semakin tidak karuan perasaannya. Apa yang akan ia lihat nanti setelah sampai di rumah itu? Masihkah ada penghuninya?

Sampai di sana, betapa terkejutnya murid tersebut setelah melihat rumah yang dulu ia inapi sudah tidak ada! Bahkan sudah diganti dengan rumah lain yang lebih besar dan lebih bagus. Apakah keluarga itu tergusur? Lalu, di mana mereka sekarang? Sang Guru pun mencari tahu dengan mencoba bertanya pada pemiliki rumah yang baru itu. Ia ketuk pintunya, dan keluarlah seseorang yang …  tidak asing bagi mereka berdua.

Ternyata dia adalah pemilik rumah yang dulu! Keluarga itu telah berhasil merenovasi rumah mereka menjadi lebih luas, lebih bagus, dan lebih layak huni. Tampilan mereka pun sudah tidak bikin prihatin lagi. Tubuh mereka terlihat sehat dan segar, penampilannya pun jauh lebih baik. Jauh berbeda dengan kondisi setahun yang lalu.

Apa yang sebenarnya terjadi? Inilah pengakuan salah seorang dari mereka:

Setahun yang lalu, setelah kalian berdua meninggalkan rumah ini, kami mendapat musibah, sapi kami satu-satunya mati terpenggal (keluarga itu tidak tahu bahwa pembunuhnya adalah Sang Guru). Jujur, pada saat itu kami betul-betul terpukul dan hampir putus asa, semakin hari hidup kami semakin menderita. Tetapi kami lama-lama sadar, bahwa hidup belum berakhir dan kami harus melakukan sesuatu agar kondisi bisa membaik.

Maka, kami mulai membersihkan halaman belakang dan menanaminya dengan sayur-sayuran. Pada awalnya, dari situlah kami bertahan hidup. Tetapi lama-kelamaan, kami menyadari bahwa sayuran yang kami hasilkan lebih dari cukup, dan kami bisa menjualnya ke tetangga-tetangga. Lalu, uang yang kami dapat bisa dipakai untuk membeli benih lebih banyak dan menghasilkan panen yang lebih banyak lagi. Hingga akhirnya perekonomian kami mulai membaik, kami bisa membeli pakaian yang lebih baik, dan membeli cukup makanan, kemudian mampu merenovasi rumah ini.

Jeng jeng jeng. Si Murid lega dan terkagum-kagum dengan realita yang ia dengar barusan. Ia sekarang mengerti apa yang gurunya ingin ajarkan kepadanya.

Matinya sapi bukanlah akhir dari segalanya, tetapi justru menjadi awal dari kehidupan baru mereka yang lebih baik. Mungkin mereka akan tetap miskin jika sapi itu masih hidup hingga sekarang. Sapi itu telah menjadi borgol yang mengekang mereka dalam kemiskinan dan hidup yang tanggung. Sapi yang disebut lambang kehormatan itu sudah memberi perasaan bahwa mereka tidak miskin-miskin amat, walau kenyataannya tetaplah menderita. Sapi itu telah membutakan mereka dari harapan mendapatkan kehidupan yang lebih berharga di masa depan.

Maka dari itulah, ia harus dibunuh.

ONCE UPON A COW

Berapa banyak dari kita yang menganggap apa yang dimiliki sekarang sudah cukup dan membuat berhenti untuk mengejar pencapaian yang lebih baik lagi? Berapa banyak dari kita yang kesannya ‘nerimo’ walaupun sebenarnya merasa tidak puas? Berapa banyak dari kita yang sebetulnya sudah sangat frustasi tetapi tidak cukup tergerak untuk melakukan sesuatu?

Setiap orang mempunyai sapinya masing-masing dalam hidup ini. Dan tanpa sadar, mereka telah hidup bersama sapi-sapi itu di dalam pekerjaan, karir, dan urusan-urusan lainnya, selama bertahun-tahun. Banyak yang tidak puas dengan kondisi sekarang, tetapi memilih untuk tetap pasrah dalam kehidupan yang seadanya. Toh, masih bisa hidup normal.

Cerita seekor sapi tadi adalah cerita tentang menghapus kebiasaan buruk, alasan, dan keyakinan membatasi yang membuat orang terikat pada kehidupan seadanya. Musuh kesuksesan yang sebenarnya bukanlah kegagalan, seperti yang banyak orang pikir, melainkan kehidupan yang seadanya – pemikiran bahwa kita bisa ‘sekedar lewat’ dalam hidup ini.

Bagaimana dengan Anda?

Apapun yang sudah terjadi di belakang, biarkanlah berlalu. Mari kita mulai hidup yang baru, hidup yang bebas dari sapi!

Semoga bermanfaat 🙂

Tags:

Category: HIDUP SEIMBANG

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *